Ilustrasi. Waruga.
Ilustrasi. Waruga.

Waruga! (Stone Tomb) Menjadi Sejarah Diantar Sejarah (The Lost Tomb)

Oleh: Chandra Dengah Rooroh

Hooi Tonsea!!

So taruh dimana lei ngoni pe otak, Ada beking apa jo selama ini

Sampe samua karja ngoni nda tolak, Dari Sarjana sampe papancuri

Hooi Tonsea!!

Tu dulu- dulu so nda rupa skarang kang, Torang baku kanal deng baku sayang

Kyapa kwa mo iko tu salah, Biar mo rugi mar torang tetap maso sorga

Hooi Tonsea!!

Kyapa kwa mo rusak tu Utang klabat? Kyapa dang Cuma sablah mata lestarikan Tumatenden

Kyapa dang tu Batu Nona so nda dapa lia? Kyapa dang tu Tatelu deng Likupang so punung racung merkuri? Kyapa dang tu waruga orang boleh pancuri??

Kyapa dang??? Kyapa dang???

Hooi Tonsea!!

Mo suka torang pe Opo mo tegor? Mo suka tu shio kurur kaseh ancor?

Mo suka torang so nda ada aer? Mo suka torang tinggal sablah aer?

Mo suka Tonsea Mo SUKA!!!!!!

(Puisi Tonsea Dilema,dari Buku Puisi malayu Minahasa Jongen Spoken)

Mungkin teriakan sajak malayu Manado di atas belum dapat dimengerti sebagian orang, tapi buat saya itulah konsep yang sedang di tuai di daerah Minahasa utara, daerah saya sendiri.

Betapa memiriskan hati ketika mendengar dan melihat ada oknum-oknum yang dengan sengaja merusak fondasi budaya, ornament bangunan yang telah lama dibangun dan disusun oleh para nenek moyang kita dengan sengaja, yang lebih menyakitkan hati lagi setiap barang yang di temukan itu dijual kepada oknum yang tidak mengenal adat dan budaya.

Tanggal 13 mei 2009 saya meluncur ke pameran Sulut Fair diseputaran Kayuwatu, di antara sebagian atraksi pertunjukkan stend dari berbagai daerah di Sulut bahkan ada pula yang dari luar daerah, betapa bangganya stand Minahasa Utara berdiri kedua paling depan deretan pintu masuk pameran dengan menampilkan kemegahan potensi budaya yang tak ternilai. Misalnya saja Waruga, pancurang Tumatenden, Tanjung Pulisan, Pulau Gangga, Pulau Lihaga air terjun Tunan talawaan dan lain- lain.

Leave a Reply