Seorang wanita mencoba Virtual Reality (VR) saat menghadiri kompetisi Festival Film Venice yang ke-74 di Venice, Italia, 29 Agustus 2017. (Foto: Reuters)
Seorang wanita mencoba Virtual Reality (VR) saat menghadiri kompetisi Festival Film Venice yang ke-74 di Venice, Italia, 29 Agustus 2017. (Foto: Reuters)

Apa Jadinya Kalau Virtual Reality dan Jurnalistik Kawin?

Para jurnalis dan pengusaha media tampaknya harus memikirkan untuk membuat konten yang bisa dinikmati dalam bentuk virtual reality (realitas maya). Selain bisa membantu menarik para pemirsa lantaran isi yang sangat interaktif, menurut studi yang terbit dalam jurnal Cyberpsychology, Behavior, and Social Networking edisi November 2017, teknologi ini bisa mendekatkan emosi pembaca terhadap cerita yang ada.

“Konten VR seakan membawa Anda hadir ke tempat kejadian perkara ketimbang gambar dan video 360 derajat yang ditampilkan di layar komputer,” demikian penjelasan tim peneliti dari Pennsylvania State University dalam jurnal.

Tim membuat konten VR dari dua cerita di majalah The New York Times. Pertama berjudul “The Displaced”, bercerita tentang kehidupan tiga pengungsi yang sangat emosional. Cerita kedua, yang dinilai kurang emosional, berjudul “The Click Effect”. Cerita ini mengisahkan upaya riset para penelitian ahli biologi laut dalam membongkar sistem komunikasi lumba-lumba.

Sebanyak 129 responden diminta untuk menikmati konten yang telah dibuat dalam video tersebut dalam dua bentuk, yakni video 360 derajat yang diputar di komputer dan di alat VR. Secara umum, para pembaca merasakan pengalaman yang mendalam (immersive), meski ceritanya kurang emosional.

Virtual reality atau realitas maya adalah teknologi yang membuat pengguna dapat berinteraksi dengan suatu lingkungan yang disimulasikan oleh komputer (computer-simulated environment). Lingkungan ini sebetulnya tiruan atau benar-benar tempat yang hanya ada dalam imajinasi. Beberapa produk juga menampilkan informasi indra pendengaran melalui headphone untuk meningkatkan realitas imajiner dalam game dan hiburan. Beberapa produk teknologi VR yang belakangan ini terkenal adalah Oculus Rift, Microsoft Hololens, dan Google Glass.

Teknologi ini berbeda dengan augmented reality atau realitas tertambah yang menggabungkan benda maya dua dimensi dan ataupun tiga dimensi ke dalam sebuah lingkungan nyata tiga dimensi.

Realitas tertambah kerap dikembangkan menjadi aplikasi dan digunakan pada perangkat pintar. Pokemon Go adalah bentuk populer dari AR. Banyak perusahaan teknologi menggunakan teknologi ini untuk melakukan hal-hal menakjubkan, seperti memunculkan karakter hologram yang menyatu dengan dunia nyata.

Basis kerja realitas maya, seperti dikutip dari laman augment.com, adalah bahasa pengkodean yang dikenal sebagai VRML (virtual reality modeling language). Bahasa ini dapat membuat serangkaian gambar dan menentukan jenis interaksi apa yang ingin ditampilkan.

“VR membuat cerita lebih nyata, lebih realis, dan menciptakan kepercayaan,” kata S. Shyam Sundar, pakar komunikasi dari Media Effect Research Laboratory di Pennsylvania State University yang juga pemimpin studi, seperti dikutip dari laman Science Daily, Senin, 11 Desember 2017.

Leave a Reply