Tarantula di lokasi penangkaran Alam Raya Indonesia di Desa Sikeben, Sibolangit. (Foto: Ayat S Karokaro/Mongabay Indonesia)
Tarantula di lokasi penangkaran Alam Raya Indonesia di Desa Sikeben, Sibolangit. (Foto: Ayat S Karokaro/Mongabay Indonesia)

Mengenal Satwa Beracun yang Hidup di Alam Raya Indonesia

Alam Raya Indonesia merupakan nama lokasi penangkaran berbagai satwa beracun. Tepatnya di Desa Sikeben, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara. Di sini ada tarantula, lipan, dan jenis lainnya yang ditempatkan aman dalam kandang.

Dedi Arfianto, pengelola Alam Raya Indonesia, kepada Mongabay mengatakan, tujuan sebenarnya penangkaran ini adalah untuk mengenalkan ke pelajar dan masyarakat luas akan hewan berbisa yang ada di Indonesia.

“Selama ini, sebagian besar pelajar kurang paham, seperti apa bahayanya binatang berbisa bagi manusia dan bagaimana mengatasinya jika terkena gigitan. Semua itu, kami sampaikan dalam edukasi di Alam Raya Indonesia,” jelasnya.

Menurut Dedi, ada pertanyaan dari para pelajar yang sering dilontarkan misalnya kalau ketemu kelabang bagaimana? Pastinya, jangan dipegang karena bisanya berbahaya. Begitu juga tarantula yang harus dihindari. Juga, larangan memperjualbelikan binatang apa saja untuk dijadikan peliharaan, karena hidup satwa itu di alam.

“Itu sebabnya, jumlah binatang berbisa yang ditangkarkan di sini tidak banyak. Hanya contoh saja sebagai bahan pembelajaran, agar dikenali secara umum.”

Di Alam Raya Indonesia, ada beberapa jenis tarantuna yang ditangkarkan. AdaRufus Javan Tiger atau Moss Spider yang bercirikan hitam kecoklatan. Selain itu, ada juga lipan dan kumbang. Menurut Dedi, dengan mengetahui karakter satwa, jika kita melihatnya bisa menghindar, bukan membunuh.

“Bagi kami niatnya cuma satu, memberikan penyadartahuan kepada generasi penerus banga. Indonesia kayanya flora dan fauna dan kita harus berbagi ruang hidup dengan mereka,” tuturnya.

Leave a Reply