You are currently viewing Kementerian PPPA Rilis Protokol Kesehatan Keluarga

Kementerian PPPA Rilis Protokol Kesehatan Keluarga

JAKARTA, publikreport.com – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) merilis Protokol Kesehatan Keluarga sebagai panduan bagaimana melakukan prinsip pencegahan dan pengendalian penularan Covid-19 (Coronavirus Disease 2019 di dalam keluarga. Protokol ini disusun Kementerian PPPA, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) berdasarkan arahan Presiden RI, pada September 2020, lalu.

“Protokol Kesehatan Keluarga disusun menyusul meningkatnya kasus positif di klaster keluarga. Ini tentu harus kita waspadai dan antisipasi bersama mengingat ada kelompok rentan dalam keluarga yang harus dilindungi. Protokol ini mencakup empat hal, yaitu protokol kesehatan dalam keluarga secara umum, protokol kesehatan ketika ada anggota keluarga yang terpapar, protokol kesehatan keluarga ketika beraktivitas di luar rumah dan protokol kesehatan di lingkungan sekitar ketika ada warga terpapar,” jelas Juru Bicara (Jubir) Kementerian PPPA, Ratna Susianawati, seraya mengatakan, masyarakat dapat mengunduh materi terkait Protokol Kesehatan Keluarga pada laman resmi Kementerian PPPA (https://www.kemenpppa.go.id/).

Ratna berharap media massa juga dapat ikut melakukan sosialisasi Protokol Kesehatan keluarga, sehingga dapat memunculkan pemahaman dan kesadaran di masyarakat.

“Kami berharap rekan-rekan media bersama kami dapat melakukan berbagai upaya untuk melakukan sosialisasi Protokol Kesehatan Keluarga yang telah disusun, dimulai dari pribadi dan keluarga masing-masing di rumah. Kami berharap dengan sosialisasi yang terus menerus akan memunculkan pemahaman dan kesadaran yang diikuti dengan perubahan pola pikir dan perilaku untuk menjaga anggota keluarga di rumah dari Covid -19,” harapnya.

Perempuan selaku manajer keluarga, menurut Ratna, sangat berperan sebagai benteng pertahanan untuk memutus rantai penularan Covid-19. Oleh karenanya perempuan Indonesia untuk bersatu dan bergerak bersama untuk melewati masa sulit ini.

Selain menyusun Protokol Kesehatan Keluarga bersama kementerian dan lembaga terkait, Kementerian PPPA, Ratna mengatakan, juga telah menyusun sekaligus telah menyebarluaskan materi KIE (Komunikasi, Informasi, dan Edukasi) serta melakukan kampanye dan sosialisasi terkait Protokol Kesehatan Keluarga secara masif kepada masyarakat, termasuk di dalamnya kampanye 3M (Memakai masker, Mencuci tangan, dan Menjaga Jarak).

Dalam upaya penyebaran materi KIE tersebut, Ratna menjelaskan, Kementerian PPPA juga menggandeng seluruh mitra, yaitu organisasi perempuan, seperti Organisasi Aksi Solidaritas Era (OASE), Kongres Wanita Indonesia (KOWANI), Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK), Dharma Pertiwi, Dharma Wanita Persatuan, Bhayangkari, Organisasi/Lembaga Masyarakat, Forum Anak, dan media massa. Demikian juga di tingkat daerah bersama dengan Dinas PPPA provinsi/kabupaten/kota.

Selain itu, Ratna melanjutkan, Kementerian PPPA juga tetap melanjutkan program pencegahan dan penanganan akibat pandemi Covid -19 yang telah diinisiasi selama pandemi Covid -19, seperti konseling dan layanan psikologi kepada perempuan dan anak dengan protokol kesehatan yang ketat. Kementerian PPPA juga akan terus berkolaborasi dan bersinergi dengan kementerian dan lembaga terkait untuk mendukung program penguatan ekonomi keluarga, sehingga membantu ibu-ibu dan perempuan mengatasi dampak sosial ekonomi di masa pandemi Covid-19 ini.

“Kita semua tentu berharap pandemi Covid-19 ini segera berakhir dan bisa kembali ke tatanan kehidupan yang normal. Perempuan bisa menjalankan usahanya dan anak-anak bisa kembali ke sekolah. Untuk itu, saya mengimbau kepada masyarakat untuk selalu menerapkan protokol kesehatan, rajin mencuci tangan dengan air mengalir, menjaga jarak, menghindari kerumunan, dan selalu menggunakan masker. Mari bersama lindungi perempuan dan anak Indonesia. Perempuan Berdaya, Anak Terlindungi, Indonesia Maju!” imbau Ratna.

Leave a Reply