Ilustrasi.
Ilustrasi.

Tiga Gereja Disegel, PGI Prihatin

RELIGI

JAKARTA, publikreport.com – Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) menyatakan prihatin atas penyegelan dan penutupan tiga gereja di Kota Jambi.

“Peristiwa semacam ini menambah panjang daftar gereja yang ditutup atau disegel,” kata Humas (Hubungan Masyarakat) PGI, Irma Riana Simanjuntak dalam pernyataan tertulis di Jakarta, Jumat, 28 September 2018.

Pemerintah Kota Jambi, Kamis, 27 September 2018, menyegel tiga gereja, yakni Huria Kristen Indonesia (HKI), Gereja Methodist Indonesia (GMI), dan Gereja Sidang Jemaat Allah (GSJA), yang berada di Kelurahan Kenali Barat, Kecamatan Alam Barajo, Kota Jambi, karena tidak berizin.

Penyegelan yang disertai dengan pelarangan ibadah di ketiga gedung gereja tersebut merupakan tindak lanjut dari pertemuan antara FPI, FKUB, MUI, Lembaga Adat Melayu, dan Pemerintah Kota Jambi yang tidak melibatkan pihak gereja.

BACA JUGA: Warga Tolak Pendirian Rumah Ibadah

“Prihatin jika penyegelan dan pelarangan ibadah di gedung gereja seperti ini terus terjadi hanya karena tekanan dari massa yang dimobilisasi,” kata Irma.

Kalaupun ketiga gereja itu belum memiliki Izin Mendirikan Bangunan (IMB), Irma mengatakan, bukan berarti mereka tidak mau mematuhi peraturan karena mereka sebenarnya telah mengurus perizinan.

BACA JUGA: Gereja Pinaesaan Diresmikan

“Itu bukanlah karena faktor kesengajaan, tetapi lebih karena faktor-faktor di luar kemampuan mereka, yang seharusnya difasilitasi dan diselesaikan oleh aparat pemerintah setempat,” jelasnya.

Oleh karena itu, Irma mengatakan, PGI menuntut aparat negara di berbagai aras untuk aktif menjalankan tugasnya memfasilitasi dan melindungi hak-hak masyarakat untuk menjalankan kewajiban ibadahnya, termasuk pendirian gereja sebagai tempat ibadah. | ANTARANEWS.com

Leave a Reply